My Blog List

Friday, 25 March 2011

Tips-tips Belajar Bahasa Arab


TIPS PERTAMA: Reprogram Minda Anda

“Alah…kusutnya kepala ni. Susah betul nak ingat, faham lagilah susah.” rungut seorang pelajar Tingkatan 5 yang sedang mengulangkaji matapelajaran Bahasa Arab bagi menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia yang akan datang.

“Manalah makcik nak ingat lagi Ustaz, dah tua-tua macam ni lebih banyak terlupa daripada mengingat.” keluhan yang biasa saya dengar dari golangan dewasa yang masih bersemangat untuk belajar.

           Dari kedua-dua keluhan di atas kita dapati bahawa mereka mengalami kepayahan dalam mempelajari bahasa Arab. Mungkin bukan mereka berdua sahaja yang mengalami masalah seperti ini, mungkin kita juga mengalaminya.

           Kehidupan kita sebenarnya dikelilingi oleh inspirasi dan kita selalu menginginkan peluang-peluang yang ada untuk mencapainya. Peluang-peluang itu pula seringkali tidak dapat diraih dek kerana banyaknya kelemahan dalam diri kita. Kita ingin pandai bercakap, menulis, membaca dan menguasai bahasa Arab dengan baik. Kadang-kadang kita sudah mencuba dengan menghadiri kelas intensif, menjemput ustaz datang ke rumah mengjar, mengikuti kelas yang disediakan pihak masjid, tetapi hasilnya tetap sama. Tiada perubahan. Di manakan silapnya?

           Di dalam dunia ini tiada istilah aku pandai, engkau bodoh. Kita tidak bodoh. Allah A’zza wa Jalla telah menciptakan manusia itu sebagai satu makhluk yang sangat istimewa. Rupa bentuk paras yang sempurna, dikurniakan akal fikiran yang sihat dan ulama’ juga telah membuat perbandingan “Yang membezakan antara manusia dengan haiwan itu adalah akalnya.” Makhluk Allah yang bernama manusia itu semua pandai dan cerdik semulajadi. Hanya tahap IQ nya sahaja yang berbeza-beza.

Ibrah Penciptaan Nabi Adam A’laihissalam

           Nabi Adam Alaihissalam apabila pertamakali diciptakan (ditiupkan roh ke dalam jasad) beliau tidak tahu apa-apa. Kemudian Allah Subahanahu wa Ta’ala telah memerintahkan malaikat Jibril Alihissalam untuk mengajarkan kepada nabi Adam mengenal benda-benda di dalam syurga sehingga nabi Adam A’laihissalam menjadi makhluk yang bijak. Sudah semestinyalah bahasa komunikasi yang digunakan di dalam syurga itu tidak bukan adalah bahasa Arab.

           Mungkin kita akan berkata “Nabi Adam itu nabi, kita ni manusia biasa”. Jika kita terdetik ungkapan tadi itu sebenarnya menunjukkan bahawa minda kitalah yang bermasalah. Diriwayatkan ketika proses pembelajaran di syurga itu berlaku, nabi Adam A’laihissalam tidak jemu-jemu berhenti bertanya, menunjukkan kesungguhan dan keinginan beliau yang tinggi sewaktu mempelajari setiap sesuatu yang baru untuk mindanya. Jadi tidakkah kita dapat mengambil pengajaran dari penciptaan Agung Allah Subahanahu wa Ta’ala ke atas bapa umat manusia tersebut?  

Kejayaan Kita Bermula Dari Langkah Yang Pertama

“ Dah cuba dah, tapi masih tak boleh-boleh…” suara kecil hati kita bebicara.

           Perlu disedari bahawa akal kurniaan Allah kepada kita ini perlu diuruskan dengan baik. Perlu diprogramkan dengan betul. Jika sebelum ini kita pernah melalui episod kegagalan demi kegagalan dalam hidup kita, mulai sekarang ini kita perlu deletekan episod kegagalan tersebut dan kita perlu reprogramming semula minda kita (set-up) bahawa “Tiada yang mustahil untuk mencapai kejayaan.” 

           Kita perlu belajar mengubah cara berfikir kita dari yang negatif kepada perkara yang lebih positif. Perlu diketahui bahawa otak kita memiliki kuasa vibration and attraction. Jika minda kita memikirkan perkara yang negatif maka natijahnya adalah tindakan yang negatif dan begitu juga sebaliknya. Jika kita asyik memandang kelemahan diri maka akan tertutuplah usaha untuk mencapai apa juga matlamat.

           Rahsia setiap kejayaan itu adalah bermula dari langkah yang pertama iaitu berusaha untuk berubah diri dan berfikir dengan positif. Jika selama ini kita hanya memandang kelemahan diri kita tanpa mencari di mana potensi dan kekuatan diri sendiri, mulai hari ini kita berusaha mencari rahsia kekuatan itu dalam diri kita. Ubah teknik dan cara kita belajar, lebihkan usaha, cari guru yang berpengalaman sebagai rujukan, cari kawan-kawan yang juga inginkan perubahan kepada positif. 

           Kesemua perkara di atas memerlukan kepada tindakan. Jika kita hanya pasang niat tetapi tiada apa-apa tindakan ia akan menjadi seperti apa yang saya sebutkan sebelum ini “ia hanya akan menjadi angan-angan kosong”. Tindakan untuk mencapai sesuatu matlamat itu kita perlu disusuli  dengan tindakan yang bergungguh-sungguh. Untuk pandai dalam bahasa Arab anda perlu berusaha lebih gigih, focus, hadiri kelas-kelas intensif, belajar berguru bukan hanya dengan buku dan jangan lupa disertai dengan doa.

           Kesimpulannya jangan pandang kelemahan diri, kerana ia akan menghalang kita untuk mecapai matlamat (kejayaan) tetapi sebaliknya carilah kekuatan dalam diri kearana ia akan menyerlahkan keyakinan dalam diri “say nothing impossible”. Ubah cara kita berfikir, berfikir positif dan lupakan kegagalan yang lalu. 

Ubahlah cara berfikir anda pasti anda akan berjaya Insya Allah.

*Jangan lupa untuk mendapatkan Tips Yang Kedua: Melangkah Ke Gerbang Bahasa Arab Anda.

No comments:

Post a Comment