My Blog List

Monday, 21 March 2011

KALAM MUQADDIMAH......


Assalamualaikum.

Apa khabar sahabat dan kawan-kawan semua? Ahlan Wa Sahlan Wa Marhaban Bikum. Laman blog Bahasa Arab Interaktif Semudah .... ا ب تini merupakan satu impian saya yang selama ini telah tertangguh beberapa kali untuk dihasilkan disebabkan oleh pelbagai faktor tugasan dan tanggungjawab harian yang mesti saya tunaikan. Atas permintaan dan feedback rakan-rakan dari Facebook saya, pada hari ini saya bertekad untuk merealisasikan impian saya itu iaitu membangunkan satu blog Bahasa Arab Inretaktif yang mana ia dapat dikongsi bersama oleh umat Islam khasnya di Malaysia dan amnya di seluruh pelusuk dunia .

Blog ini saya hasilkan bagi berkongsi pengalaman saya dalam mempelajari bahasa Arab dan dengan ilmu saya yang sedikit ini dapat saya kongsikan bersama-sama mereka yang cinta dan ingin mempelajari bahasa Arab sedari langkah yang pertama. Mungkin anda merupakan salah seorang dari ribuan atau jutaan orang yang ingin mempelajari bahasa Arab, tetapi masih tidak jelas apakah tujuan dan halatuju anda untuk mempelajari dan setelah mempelajari bahasa Arab. Tidak kurang juga ada yang mempunyai hasrat yang begitu tinggi untuk mempelajari bahasa Arab tetapi apakah langkah dan persiapannya?. Atau anda tertanya-tanya “Betul ke setelah aku belajar nanti, aku akan boleh cakap macam orang Arab? 

Persoalan demi persoalan yang sering berlegar-legar dipemikiran kita ini selalunya akan menimbulkan virus was-was yang akhirnya boleh membunuh rasa keyakinan semangat yang pada awalnya berkobar-kobar dalam diri kita menjadi semakin malap dan suram. Dan natijahnya menghasilkan jawapan; "Mungkin aku tidak mampu kot?" atau "Kalau aku belajar pun nanti nak cakap dengan siapa?" dan sebagainya. Mungkin sikap dan cara berfikir orang kita yang seperti ini selalunya menjadikan kita masyarakat yang tidak mampu berdaya saing dengan bangsa asing arus global.

Seharusnya kita sebagai umat Islam, wajib (fardhu kifayah) bagi kita mempelajari bahasa Arab kerana ia adalah bahasa para ahli Jannah, bahasa komunikasi yang telah digunapakai oleh nabi junjungan Muhammad S.A.W dengan Allah, para Malaikat dan para sahabat-sahabatnya R.A. Dengan mempelajari bahasa Arab ini juga kita dapat memahami isi kandungan Al-Quran, Sunnah nabi, ilmu dan ajaran-ajaran Islam. Kita dapat membezakan perkara yang halal dan haram, yang sunat dan makruh atau mubah. Alangkah nikmatnya hidup kita sebagai mukmin yang boleh mengasai ilmu bahasa Arab. Masya Allah.


Masyarakat Islam di Amerika Syarikat pada hari ini berlumba-lumba dalam mempelajari bahasa Arab  
(ruj.ILuvIslam)

Ironinya masyarakat Islam pada hari ini tidak lagi menganggap bahasa Arab itu sebagai satu keperluan dalam kehidupan seharian mereka apatah lagi untuk mempelajarinya. Alasan demi alasan yang tidak rasional diberikan bagi memberi ruang untuk mereka menjadi golongan escapism atau kerana ia adalah sekadar fardhu kifayah. Pada realitinya kita telah mengiakan doktrin-doktrin barat yang mengandungi agenda tersembunyi dengan mencanang kepentingan mempelajari bahasa-bahasa mereka adalah menjadi keutamaan jika mahu bersaing diarus perdana. Dengan propaganda mereka ini kita akhirnya menjadi tersepit dan tiada pilihan untuk membuat keputusan. 

Adakah kita ingin berputih mata sekali lagi apabila melihat golongan bukan Islam dan orentalis berusaha keras mempelajari bahasa Arab siang dan malam demi satu misi mereka yang sentiasa berterusan iaitu menghancurkan Islam dari muka bumi ini. Sejak dari kurun ke-7 M lagi apabila kota Baghdad menjadi pusat perkembangan ilmu, para orentalis barat telah datang ke kota tersebut dan berusaha untuk mempelajari ilmu-ilmu seperti fizik, kimia, falak, matematik dan sebagainya. Ilmu-ilmu ini semuanya menggunakan tulisan dan bahasa pengantara tidak lain adalah bahasa Arab. Golongan orentalis ini tidak jemu-jemu berusaha untuk menguasai bahasa Arab siang dan malam, bergaul dengan masyarakat setempat untuk mempercepatkan proses penguasaan bahasa mereka. Mereka berpura-pura berperwatakan baik dan bermuka-muka untuk mengelabui mata penduduk kota Baghdad bahawa mereka mempunyai agenda tersembunyi. Usaha ini bukan memakan masa sebulan dua, malah bertahun-tahun. Jika tidak, mustahil mereka dapat mempelajari dan memahami ilmu yang dipelajarinya tersebut.

Begitu juga apabila kota Andalus yang menjadi pusat perkembangan ilmu Islam pada kuru ke-12 M dan ke-13 M, maka sekali lagi golongan orentalis ini telah menghantar pasukan cendiakawan mereka untuk menceduk ilmu orang Islam walaupun hakikatnya ilmu yang disampaikan itu bukanlah menggunakan bahasa ibunda mereka. Natijahnya usaha mereka ibarat menyelam sambil minum susu itu amat berbaloi dan telah terbukti pada hari ini. Konklusinya ialah bahasa itu bukanlah menjadi satu penghalang bagi seseorang tidak kira ia seorang muslim atau kafir untuk memndapatkan sesuatu ilmu, sebaliknya bahasa merupakan kunci gerbang kepada gedung-gedung ilmu yang sepatutnya dikuasai oleh orang-orang Islam. Seperti pepatah Arab mengatakan:
مَنْ جَدَّ وَجَدَ
“Siapa yang berusaha pasti dia akan dapat.”


Sempana tahun baru 2011 ini, marilah kita memperbetulkan niat, memperbaharui azam kita semula untuk mengembalikan semula kegemilangan Islam yang telah diruntuhkan oleh puak kuffar terdahulu. Jika sebelum ini kita berazam untuk mempelajari bahasa Al-Quran, bahasa ahli Jannah, tetapi ia hanya sekadar hangat-hangat tahi ayam sahaja. Atau kita telah mengikuti kelas bahasa Arab, tetapi hanya sekerat jalan yang akhirnya ibarat hidup segan mati tak mahu. Mulai detik ini bukakan mata kita luas-luas, pelajari kesilapan diri kita, sedarkan diri dari tidur lena yang berterusan. Tunaikan fardhu kifayah ini demi kepentingan diri dan umat Islam sejagat. Tepuk dada tanyalah selera anda.    

No comments:

Post a Comment